Senin, 04 Mei 2015

Setelah Brownies Ganja, Kini Beredar Snack Isi Sabu-sabu

kotabontang.net - Ini peringatan bagi kita semua. Narkoba banyak diedarkan dengan berbagai trik. Setelah beberapa waktu lalu heboh brownies ganja, kini muncul snack (makanan ringan) yang isinya ternyata sabu-sabu.

Iwan Santoso (48), warga Jalan Gubeng Klingsingan, Surabaya baru sebulan mengedarkan narkoba jenis sabu. Tapi pekerja konveksi ini sudah sangat lihai bertransaksi narkoba.

Sebagaimana pengedar lainnya, Iwan bertransaksi sabu dengan bandar sabu menggunakan sistem ranjau. Artinya sabu ditaruh di lokasi yang ditentukan, biasanya di pinggir jalan atau tempat umum lain.

Tapi bandar sabu langganan Iwan tidak menaruh barang haram itu di pinggir jalan atau tempat umum lain. Bandar sabu dan Iwan sepakat menitipkan barang haram itu warung yang tidak jauh dari rumahnya.

Agar pemilik warung tidak curiga, sabu itu dimasukan dalam kemasan snack. "Saya hanya mengambil barangnya sudah dalam bentuk kemasan," kata Iwan, Minggu (3/5/2015).

Modusnya kurang lebih sama dengan kue brownies yang diisi ganja yang marak di Jakarta beberapa waktu lalu.

Saat ditanya soal nama bandar sabu, awalnya Iwan menyebut nama David. Tapi saat didesak, Iwan baru mengungkapkan bahwa sabu itu dibeli dari Hamid.

Kapolsek Dukuh Pakis, Kompol Tommy Ferdian mengaku sempat kesulitan mengungkap peredaran sabu jaringan Iwan.

Unit Reskrim sudah mendapat informasi peredaran narkoba itu sejak sepekan sebelum Iwan ditangkap. Petugas langsung menelusuri informasi itu.

Awalnya memang tidak ada yang aneh dari aktivitas di warung. Tapi petugas curiga setelah beberapa kali melihat Iwan mengambil snack. Padahal berdasar informasi yang diterimanya, Iwan tidak berjualan snack.

"Tersangka ditangkap saat mengambil barang itu," kata Tommy.

Menurut Tommy, tersangka pun sempat mengelak saat petugas menangkapnya. Sebelum memborgol Iwan, petugas membuka kemasan snack.

Iwan baru pasrah saat petugas menemukan tiga paket sabu didalam kemasan snack yang baru saja diambilnya.

Iwan pun langsung digelandang ke Mapolsek Dukuh Pakis. Di hadapan petugas yang memeriksanya, Iwan mengaku tidak hanya sekali mengambil sabu yang dimasukkan dalam kemasan snack.

Dalam sebulan ini Iwan sudah mengambil paket sebanyak tiga kali. Diperkirakan Iwan sudah mengedarkan sabu sebanyak 43 paket.

Tommy belum mengetahui cara bandar sabu memasukan sabunya dalam kemasan snack. Menurutnya, kemasan snack itu tidak terlihat ada kejanggalan secara kasat mata.

Makanya anggota Unit Reskrim tidak menyangka peredaran sabu Iwan menggunakan kemasan snack.

"Saya belum tahu modus ini sudah pernah terjadi di daerah lain atau tidak. Kalau di Dukuh Pakis, modus ini baru pertama kali," tambahnya.

Penulis: Zainuddin|TribunNews

Previous
Next Post »