Rabu, 04 Maret 2015

Uang di Rekening Dapat Berkurang, Nasabah BCA Jangan Lakukan Ini

kotabontang.net - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) meminta nasabahnya berhati-hati terhadap Sinkronisasi Token saat membuka Internet Banking. Pasalnya, konfirmasi token yang muncul bukan berasal dari BCA.

"Tidak ada konfirmasi token dari BCA, apabila data nasabah diminta terutama Token diminta berulang-ulang, itu berbahaya," ujar Direktur Utama BCA Jahja Setiaatmadja saat dihubungi Kompas.com, Jakarta, Rabu (4/3/2015).

Menurut dia, konfirmasi Token saat membuka internet banking BCA terjadi karena komputer nasabah terkena virus. Hal itu membuat tampilan konfirmasi Token terus muncul dengan tulisan "Sinkronisasi Token KEYBCA".

BCA sendiri kata Jahja sudah melakukan sosialisasi terhadap temuan tersebut. Pasalnya, data nasabah bisa digunakan oleh pihak-pihak yang bertanggungjawab. "Kita juga sudah sosialisaikan agar kalau ada yang aneh telepon ke Halo BCA 500 888," kata Jahja.

Tampilan konfirmasi Token terus muncul dengan tulisan Sinkronisasi Token KEYBCA yang beredar di media sosial


Sementara itu, saat dihubungi terpisah, Head of Halo BCA Wani Sabu mengatakan bahwa kasus konfirmasi token itu memang belum banyak terjadi. Namun, dia meminta nasabah segera melaporkan setiap kejadian terkait konfirmasi token itu. "Belum banyak, tapi harus segera melaporkan kepada Halo BCA," kata dia.

Senada dengan Jahja, Wani mengatakan bahwa penyebab munculnya konfirmasi Token itu karena komputer nasabah terkena virus tertentu. Meski begitu, BCA kata Wani bisa mendeteksi apabila terjadi transaksi yang mencurigakan. Oleh karena itu, dia meminta nasabah untuk segera melaporkan kejadian tersebut.

Sebelumnya beredar di media sosial, seorang nasabah BCA merasa dibobol rekeningnya setelah dia berulang kali gagal melakukan transaksi Internet Banking BCA. Saat si nasabah melakukan login muncul tampilan "Sinkronisasi Token" dan menyebabkan komputer hang. Setelah restart dan kembali login ke Internet Banking BCA, nasabah mendapati uangnya telah berkurang sebesar Rp 13 juta.

Previous
Next Post »