Rabu, 11 Maret 2015

Ingin Tahu Berapa Lagi Hidup Anda? Lakukan Tes Ini

kotabontang.net - Sebuah kalkulator online telah diluncurkan untuk memprediksi usia di mana seseorang akan menderita serangan jantung atau stroke.

Program online ini membandingkan usia sebenarnya seseorang dengan usia hati mereka, setelah mempertimbangkan informasi gaya hidup sederhana, termasuk tinggi dan berat badan.

Orang-orang di balik tes ini berpendapat, alat ini dirancang untuk mempersenjatai orang-orang dengan pengetahuan yang mereka butuhkan untuk membuat perubahan guna meningkatkan gaya hidup mereka.

Namun beberapa kritikus mempertanyakan keefektifan alat ini. Pasalnya, tes dapat menakut-nakuti orang untuk meminum obat, termasuk statin, guna menurunkan kolesterol mereka.

Tes ini meminta orang untuk memasukkan rincian dasar, termasuk usia, tinggi dan berat badan dan kode pos.

Tekanan darah, kadar kolesterol, dan apakah seseorang telah pernah menerima pengobatan untuk tekanan darah mereka.

Kemudian tes mengajukan serangkaian pertanyaan untuk membangun sebuah gambaran riwayat kesehatan seseorang.

Apakah seseorang merokok, jika mereka diabetes, menderita rheumatoid arthritis, gagal ginjal kronis atau atrial fibrilasi (detak jantung tidak teratur), akan dianggap memiliki risiko bakal terkena serangan jantung.

Program akan meminta jika seseorang memiliki riwayat keluarga penyakit kardiovaskular pada kerabat di bawah usia 60.

Menggunakan informasi yang ada, kalkulator yang bakal mengeluarkan prediksi usia jantung serta berapa lama seseorang dapat berharap untuk hidup, sebelum mereka cenderung untuk menderita serangan jantung atau stroke.

Selain itu, tes ini akan memperkirakan risiko seseorang menderita serangan jantung atau stroke pada dekade berikutnya.

Hasilnya, program akan memberikan nasihat tentang tekanan darah, kolesterol dan berat badan, menghitung indeks massa tubuh seseorang untuk menilai apakah berat badan mereka normal, kelebihan berat badan atau obesitas.

Ini berarti seorang perempuan berusia 40, yang dari berat badan yang sehat, merokok kurang dari 10 batang sehari, memiliki diabetes dan memiliki riwayat keluarga penyakit jantung bisa diperingatkan usia hatinya sebenarnya bisa hanya sampai 53 tahun.

Program akan memperingatkan responden akan menderita serangan jantung atau stroke pada usia 71, dan diberi tiga persen kemungkinan hal itu terjadi pada dekade berikutnya.

Perempuan lain pada usia yang sama, berat dan tinggi badan, tapi tidak merokok atau menderita diabetes dan tidak memiliki riwayat keluarga penyakit jantung, kemungkinan memiliki peluang hidup sampai usia 81 tanpa menderita nasib yang sama.

Selain itu, risiko persentase nya serangan jantung atau stroke akan hanya 0,9 persen selama dekade berikutnya.

Seorang pria penderita diabetes 55 tahun yang merokok lebih dari 20 batang sehari, dan memiliki riwayat keluarga penyakit jantung, bisa katanya risiko serangan jantung atau stroke pada usia 67, dan memiliki 30 persen kemungkinan itu terjadi dalam waktu 10 tahun.

Sebaliknya, seorang pria dari usia yang sama tetapi yang tidak merokok atau memiliki masalah kesehatan lainnya, bisa berharap untuk hidup sampai 80 tahun tanpa risiko masalah jantung.

Tes ini paling akurat jika seseorang dapat memberikan kolesterol dan tekanan darah bacaan mereka.

Namun, jika tidak, tes menggunakan rata-rata nasional untuk menentukan risiko.

Ini tersedia di Pilihan NHS dan situs Yayasan Jantung Inggris, sebagai bagian dari kolaborasi antara Kesehatan Masyarakat Inggris dan amal.

Profesor Kevin Fenton, Direktur Kesehatan dan Kesejahteraan di Kesehatan Masyarakat Inggris, mengatakan terlalu banyak orang yang mati muda dari kondisi yang dapat dicegah dan ada bukti jelas bahwa faktor-faktor seperti merokok dan tekanan darah tinggi memainkan peran utama dalam hal ini.

"Alat usia jantung menunjukkan bahwa tidak pernah terlalu terlambat untuk membuat perubahan gaya hidup sehat, memberikan orang kesempatan untuk melihat dampak langsung perubahan ini dapat memiliki kesehatan jantung mereka,” ujarnya seperti dirilis Dailymail, Selasa (10/3/2015).

Simon Gillespie, Chief Executive British Heart Foundation, mengaku mengetahui risiko terkena penyakit jantung dan peredaran darah, sangat penting untuk mengendalikan kesehatan Anda.

"Berbekal pengetahuan ini Anda dapat mulai untuk membuat perubahan gaya hidup untuk membantu melindungi diri terhadap serangan jantung dan stroke," ujarnya.

Namun para ahli lainnya telah mendesak agar program online ini berhati-hati. Pasalnya, peringatan itu bisa mendorong lebih banyak orang untuk mengambil statin dan obat lain, dan bakal menempatkan mereka pada risiko efek samping obat tersebut.

Dr Assem Malhotra, Konsultan Ahli Jantung di Rumah Sakit Frimley Park, London, mengatakan kepada Telegraph, dia khawatir tes tidak memperhitungkan faktor-faktor gaya hidup dasar, termasuk tingkat latihan yang dijalani para responden.

"Hal ini penting untuk membantu mengidentifikasi mereka yang berisiko penyakit jantung, tapi aku benar-benar berharap ini telah dievaluasi dengan baik; kita tidak ingin membuat kesalahan yang sama yang telah kita lihat di Amerika Serikat, di mana kalkulator sangat besar berlebihan risiko,” tuturnya.

Anda ingin coba melakukan tes online ini? Silakan mengkases di laman Ini.

Previous
Next Post »