Sabtu, 28 Februari 2015

Modus Baru Penculikan Anak: Hati-hati dan Titip Anakku ya

kotabontang.net - Kejadian menyeramkan terkait tindak kejahatan kembali marak. Aksi begal, misalnya, menyamun kendaraan di jalan raya, yang diwarnai pembakaran hingga menewaskan pelaku. Kini bermunculan lagi isu seputar penculikan anak-anak.

Isu penculikan anak sekolah beredar dari orang per orang, grup Whatsapp, BlackBerry Messenger hingga sosial media. Diah, seorang ibu yang tergabung dalam grup orangtua murid satu sekolah swasta ternama di bilangan Margonda, Depok, Jawa Barat, misalnya menyebarkan imbauan agar orangtua semakin waspada terhadap kejadian penculikan.

Ny Eta, misalnya, menanggapi isu penculikan itu dengan meminta orangtua lebih berhati-hati dan awas terhadap anak-anak.

"Jadi... hati-haji aja buat orangtua-orangtua... Anak-anak kita jangan disuruh-suruh ke warung meski deket sekalipun," tulis Eta dalam grup WA. 

Dia menuturkan, Rabu lalu, anak tetangganya yang msih duduk di kelas II SMP mengalami penculikan. "Persis bangett sama cerita di atas. Cuma bedanya mereka pake motor terus mengaku-ngaku polisi. Terus anak itu dipaksa naik motor, katanya anak itu suka tawuran jadi mau dibawa ke kantor polisi. Terus dibawa muter-muter 3 jam. Orangtuanya kebingungan mencari padahal cuma disuruh beli lauk ke warung Padang, kok udah 3 jam nggak pulang- pulang," tulis Eta.

Kemudian, smabungnya, setelah tiga jam diajak muter-muter akhirnya si anak diturunkan terus dipukulin dan diambil HP-nya. "Sampe rumah anaknya syok, ketakutan, sambil nahan sakit karena habis digebukin sama tu polisi gadungan tadi. Tapi untungnya masih dibebaskan."

Komentar Eta menanggapi Postingan Ny Diah, di grup Whatsapp para orangtua murid, di sekolah yang sama.

Begini postingan Diah:
Cuma mau sharing pengalaman aja. Jadi kemarin sekitar pukul 21.37, gue nyampe Stasion Bogor. Jam segitu angkot ke rumah gue udah nggak ada jadi gue memutuskan untuk naik ojek. Abangnya, ngambil motor dulu tuh di parkiran dan gue nunggu di pintu keluar parkiran. Keadaan nggak rame tapi nggak sepi juga.

Tiba-tiba ada bapak-bapak keluar dari mobil yang diparkir di dekat pintu keluar sambil teriak "Pulang kamu!"

"Kaget dong gue. Nnggak cuma sampe situ, dia datengin gue sambil marah-marah & tarik-tarik tangan gue sambil bilang, "Kerjaannya pulang malem mulu! Pulang!"

Gue ngantuk, cape, udah berontak tapi bapaknya kuat banget. Orang-orang di sekitar gue juga cengo, ada yg mau nolongin tapi ragu. Trus tiba-tiba ada ibu-ibu gitu keluar dari mobil, dia bantu ngedorong gue dari belakang pas bapaknya narik gue sambil bilang "Udah ikutin apa kata papa aja, dek!"

Demi apa pun, gue udah teriak minta tolong tapi nggak ada banyak orang juga, yang ngeliat juga ragu karena dua orang ini ngomong seolah-olah orangtua gue. Jujur gue shock badan gue ditarik sama didorong ke arah mobil yg diparkir tadi.Trus itu mobil tiba-tiba jalan deketin posisi gue. Gue panik. Si bapak bahkan sempet ngangkat badan gue, gila gak sih!

Sampe akhirnya tukang parkiran nyamperin gue.Si bapak yg narik gue ke mobil marah-marah bilang ini urusan keluarga. Gue ampe sumpah mati demi Tuhan bokap gue udah ga ada, itu org masih aja teriak-teriak.

Akhirnya gue diamanin sama mas-mas yg lagi ngambil motor deket pintu keluar, trus security nanya KTP itu bapak. Gue gatau lagi deh mereka ngapain, gue dibawa keluar ama mas tadi trus diamanin ama abang-abang kaki lima, ditanya rumah gue dimana, itu bokap-nyokap gue apa bukan, dikata gue kabur dari rumah!

Tadinya masnya mau nganterin gue ke Pos Polisi. Mungkin karena gue udah shock bgt (kurang shock apa ada org teriak-teriak ngaku ortu gue njir, emosi!), abg-abg gorengan tadi manggil tukang ojek yg tadi buat nganterin gue pulang aja, sambil minta no. hp buat di hubungi.

Gue gak tau kelanjutan itu mobil ama security gmn, gue diamaninnya lumayan jauh juga dari parkiran.

Sharing aja sih takut kalo ini jadi modus penculikan yg baru. Pura-pura jadi keluarga kaya tadi. Karena gue beneran dipaksa masuk ke mobil & mereka teriak-teriak mulu, aktingnya parah mampus ampe gue teriak "Apaan sih" "Tolong tolong", ga ada yg percaya ama gue. Org-org bener-bener percaya gue bocah kabur dari rumah.

Total 3 orang, 1 bapak-bapak, 1 ibu-ibu & 1 lagi yang nyetir gue gak liat orgnya. Gue gak sempet liat plat mobilnya, mata gue minus. Beware aja guys takut adek, temen atau siapapun kalian ngalemin hal kaya gue gini. Gitu aja sih, kalo mau komen gausah bawa-bawa badan gue yes, ini beneran gak lucu. Stay safe, guys!
Moms, modus baru penculikan anak...hati hati n titip anak gw ya...??

Isu tersebut belum terkonfirmasi. Terlepas dari benar tidaknya ada tindak kejahatan penculiak, sebaiknya para orangtua semakin awas, berhati-hati dan menjaga anak dengan baik. (*)

Previous
Next Post »